Politik    Sosial    Budaya    Ekonomi    Wisata    Hiburan    Sepakbola    Kuliner    Film   
Home » » Sekilas Info: Ruang Terbuka Hijau Kota Tangerang Selatan

Sekilas Info: Ruang Terbuka Hijau Kota Tangerang Selatan

"Ruang Terbuka Hijau" | adalah Ruang-ruang di dalam kota atau wilayah yang lebih luas baik dalam bentuk area/kawasan maupun dalam bentuk area memanjang/jalur yang dalam penggunaannya lebih bersifat terbuka yang pada dasarnya tanpa bangunan yang berfungsi sebagai kawasan pertamanan kota, hutan kota, rekreasi kota, kegiatan Olah Raga, pemakaman, pertanian, jalur hijau dan kawasan hijau pekarangan.

Pada dasarnya keberadaan kawasan-kawasan pemukiman modern di Kota Tangsel memberi sisi positif atas keberadaan ruang terbuka hijau. Pemerintah Kota Tangerang Selatan saat ini sedang mengupayakan pemaksimalan kawasan ruang terbuka hijau yang sudah ada dan dimiliki pengembang untuk lebih dimaksimalkan menjadi ruang terbuka hijau.

Wilayah Serpong misalnya, sudah ada Taman Kota I dan Taman Kota II BSD City yang saat ini sudah sejak lama mulai dioperasikan sebagai paru-paru kota. Taman Kota I dan Kota II yang ada saat ini tinggal dalam proses pengembangan untuk memperbanyak spesies tumbuhan serta pelestariannya.

Kawasan Ciputat Timur, Badan Lingkungan Hidup Daerah (BLHD) sudah mencanangkan kawasan Situ Gintung yang pernah porak poranda tahun 2009 silam akibat jebolnya tanggul, menjadi kawasan RTH. Kawasan ini terus dikembangkan sebagai paru-paru kota dengan melakukan penanaman berbagai jenis pepohonan. Masih dikawasan Ciputat Timur, dua kampus ternama yakni Universitas Muhammadiyah Jakarta dan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah pun sudah ditanami berbagai macam pepohonan sebagai pengembangan RTH dan juga kawasan hijau di Kota Tangsel.

BLHD saat ini pun terus menjajaki kerjasama pasca pendataan situ yang ada di Kota Tangsel. Salah satunya kerjasama dengan Perumahan Alam Sutera terkait keberadaan Situ Danau Biru di kawasan perumahan elite tersebut. Situ Danau Biru yang luasnya sekitar 1,5 hektar dan masuk di wilayah Kecamatan Serpong Utara itu akan dimaksimalkan penambahan pepohonannya untuk kawasan hijau. 

Kecamatan Pamulang, hutan kota sudah ada dan saat ini terus dikembangkan di kawasan Perumahan Witana Raharja yang berdekatan dengan Situ 7 Muara.
“Perlahan tapi pasti kami merealisasikan pengadaan ruang terbuka hijau. Baik dengan model hutan kota, taman kota hingga kawasan hijau. Seluruh pepohonan nantinya akan BLHD siapkan yang merupakan bantuan dari berbagai pihak,” ujarnya.

Salah satu yang sudah dipersiapkan oleh Pemerintah Kota Tangsel adalah Hutan Kota Jombang. Nama resmi dari hutan kota seluas 6000 meter persegi ini Hutan Kota Kehati. Kata Kehati merupakan kepanjangan kalimat Keanekaragama  Hayati. Diberi nama Keanegaraman Hayati karena Pemerintah Kota Tangsel menargetkan hutan kota yang terletak di Jalan Tidore, Jombang, Kecamatan Ciputat ini akan diisi oleh tanaman-tanaman langka dan bahkan hampir punah.

Dalam realisasi pembangunan hutan kota di beberapa tempat, Badan Lingkungan Hidup Daerah (BLHD ) terang Rahmat bekerjasama dengan dinas terkait. Dalam hal ini Dinas Tata Kota, Bangunan, dan Pemukiman serta Dinas Kebersihan, Pertamanan dan Pemakaman Kota Tangsel. Mengingat ada beberapa kebutuhan yang anggarannya tidak berada di BLHD. Semisal, untuk pembangunan infrastruktur hutan kota, anggarannya berada di luar BLHD.

Sumber : Website Resmi Kota Tangerang Selatan

SHARE :
CB Blogger

3 komentar

Muhammad Zaenuddin Bin Elo 14 Mei 2013 00.24

kereen
kemaren aku ke Tanggerang, tapi gak lama :)

Ahmad Nur Kurniawan 18 Mei 2013 06.22

Infonya bagus, keren, dan menarik sob. Ditunggu posting selanjutnya Kunjungi balik ke blog saya www.ankurniawan.blogspot.com

Jumardi Ramdani 26 Mei 2013 07.43

wah harus benar-benar di pertahankan tuh gan...
mengingat di jaman sekarang sudah jarang lahan" hijau yang bisa kita nikmati...apa lagi di jakarta :'(

Posting Komentar

 
Copyright © 2015 LINTAS TANGSEL. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Template by Creating Website and CB Blogger